Surabaya oh Surabaya.. “Bertemu Pahlawan, Abang Sopir Taksi”

2012-12-08 15.16.47

Jam 2 siang, 6 Desember 2012, berbekal uang saku yang cukup buat foya-foya akhirnya saya keluar kosan untuk seraya berangkat ke Surabaya. Saya harus tiba di bandara Soeta jam 4 sore, karena pesawat saya berangkat setengah jam berikutnya, alias jam setengah 5. nah kalo dari estimasi waktu sih cukup aman yaaa. Dengan santainya saya memasukkan koper dan tas ke dalam taksi, tak lupa juga saya harus masuk supaya gak ketinggal -,-“ lahh?

Jeng jeng kenyataan berkata lain, jalan tol menuju cengkareng padat dat, taksi pun melaju dengan lambatnya bak naik mobil wisata di taman safari. Tapi waktu terus berlari, jam 3, 3.15, 3.30 hingga jam 3.45 saya masih terjebak di daerah grogol >.< aduuuh gimana ini????

Teng tong akhirnya jam 4.40 saya baru tiba di bandara, yaaah bener deh telat. Akhirnya dengan muka so kalem saya berusaha mikir dan mencari seribu cara supaya gak harus beli tiket lagi. Sebenernya gak seharusnya sih saya telat, ini semua terjadi karena adanya perubahan waktu terbang yang dikabarkan oleh si maskapai xxx H-1 keberangkatan >.< “sumpah ngeselin, seenaknya aja ganti-ganti jam terbang, udah enak flight jam 6 eh, dipercepat jadi jam setengah 5, dikabarinnya H-1 pula”

Dengan berbekal muka so polos, saya pun beralasan ke si mba2 penjaga tempat check in, “mba, mba,  saya baru dikabarin kemaren, dan tadi saya ada ujian. Saya bilang kalau tadi ada ujian (emang bener kok ada ujian, tapi ujian take home) hahaha akhirnya si mba-mba luluh dengan rayuan saya. Dan tiket pun diganti, tapi sial, saya harus nunggu penerbangan yang jam 10 malem… dan ini masih jam 5???? Haruskah saya kayang sambil bilang WOW?

Itu sekelumit pengalaman diawal perjalanan saya ke Surabaya, nah sebenernya ngapain sih saya ke Surabaya? Liburan aja belum mulai. Yaaa sama alasannya kayak waktu kemaren ke Bangok, ngedatengin Conference gitu di Unair. Kebetulan abstrak saya berhasil memikat panitia acara itu, haha. Tapi pengalaman perjalanan ini jauh beda sama perjalanan sebelumnya ke Bangkok yang ceritanya bisa kalian baca di tulisan Preparation to Thailand part 1,2,3, perjalanan yang penuh ketangguhan, ketangguhan menekan pengeluaran, ketangguhan menawar (supaya duit awet) dan ketangguhan muka (alias gak punya malu) karena saking kere nya. Perjalanan sekarang justru sebaliknya, saya dibekali dana banyak banget… padahal cuman ke Surabaya, bekelnya bahkan lebih gede dari waktu pergi ke Bangkok. Nominal di rahasiakan ya :p.

Saya tiba di Surabaya tengah malem, Bandara Juanda, tenang dan agak sepi, santai gak usah takut, sudah ada teman saya menjemput di bandara, aseeeekkkk. Malam pertama di Surabaya akhrinya saya sumbangkan untuk menginap di tempat teman karena mau nyari penginapan pun udah suntuk bray tunduh banget alias ngantuk pisan.

Acara yang saya hadiri ini berlangsung 2 hari, dari tgl 7-8 Desember. nah saya beli tiket pesawat PP dan pulangnya tgl 8 malem, jadi waktu untuk jalan-jalan di Surabaya sedikit bgt. Pagi hari di Surabaya,,,, panasssss. Saya pun diantarkan oleh Zeller (teman saya yang jemput di bandara dan rumahnya saya nginepin) ke penginapan. Berdasarkan hasil browsing di intenet sebelum berangkat, ada beberapa penginapan yang lumayan lengkap fasilitasnya dan berada di daerah deket venue acara, nah salah satunya adalah penginapan di daerah Kedung pengkol, Jl Dharma husada, kami pun pergi ke sana dan dengan songongnya (karena berasa duit melimpah) saya pesen kamar superior dan dengan double bed pula, padahal dipake tidur sendiri, alias forever alone T.T  (SONGOOOONG)

Inti dari perjalanan ini malah tidak saya dapatkan di konferensi, malah saya merasa dapet bayak hal menarik di luar dari itu

Dari mulai saya bertemu dosen-dosen muda universitas elit di Jakarta dan mereka kebetulan ikut konferensi dan nginep di penginapan yang sama dengan saya, kami menghabiskan malam bareng dengan keliling Surabaya, wisata kuliner, dan puyeng nyari tempat jual es kopyor duren yang entah kenapa dingebetin sama tuh kaka-kaka dosen. Dan ternyata setelah muter-muter ketemu juga tempatnya, dan emang rasanya enak, gak neysel lama nyariin yang jualan.

Image

es kopyor duren, mantap surantap

Ngomong-ngomong soal makanan, saya juga sempat makan di Zang Randi ice cream café di jalan yos Sudarso yang katanya tempat makan ice cream tertua di Surabaya, ada sejak zaman penjajahan Belanda. Waw (eh, emang pas zaman penjajahan ada waktu ya buat nongkrong-nongkrng makan es krim? Hmm yasudah lah)…. Soal rasa, hmmm Rasanya sih ya seger-seger aja. Haha namanya juga es krim.

Kesan saya di Surabaya adalah saya begitu dekat dengan supir taksi, ya. Kemana-mana pake taksi, jalan dikit (cuman ke alfamart) aja bahkan pake taksi, gak liat-liat argo pula, santai bin selow karena merasa duit melimpah…  beda sama dulu yang perhitungan bukan maen, sampe tariff taksi aja ditawar. aldis yang sekarang telah berubah tidak lagi seperti aldis yang dulu hiks (gaya sinetron) hahaha.

Ya ini serius, saya banyak berinteraksi dengan supir taksi, bahkan ketika saya mengumpulkan bon-bon pengeluaran untuk dibuat LPJ, bon taksi lah yang paling banyak. Dari mulai ketemu supir taksi yang jutek, supir taksi yang tiba-tiba salah jalan sampe saya tegur mulu si abangnya, “bang perasaan saya gak lewat jalan ini deh sebelumnya. Jalan itu bukan yang ini, yang ini bukan yang itu..” (yang orang Surabaya siapa sih, saya apa pak supir?), hingga supir taksi yang berasa tour guide wanna be, nih supir baiiikkkk banget, ramah pula. Sebenernya gak ada salahnya kita ngobrol-ngobrol sama supir taksi, buktinya saya dapet bonus tambahan informasi karena si pak supir dengan senang hati menjelaskan dan menceritakan cerita-cerita sejarah dan tempat-tempat yang recommended di Surabaya.

Berdasarkan informasi dari seorang supir taksi, katanya 80% jalan di Surabaya itu satu arah, jadi jalanan lebih luas dibanding Jakarta, sebenernya sih lebih gede Jalan Jakarta, cumin gara-gara Jakarta kebanyakan kendaraan, jadi jalanan kini udah overload. Dan katanya di Surabaya lebih banyak motor daripada mobil, ia juga sih pas saya liat-liat. Ya dan tetap Surabaya juga jadi sasaran Urbanisasi, makin lama makin  banyak orang, dan makin padet kota, Tapi dalam hati saya pikir, lahh bukannya saya juga ini termasuk list dari 60% populasi penduduk yang melakukan urbanisasi. Ya memang ibu kota menjanjikan potensi yang besar buat perekonomian dan usaha, tapi dibalik itu perlu ada persiapan yang jauh lebih besar buat menghadapi semua dera dan cambukan ibu kota supaya nantinya yang urbanisasi gak jadi nyampah gak jelas dan malah nambahin list beban pemerintah.

Sore hari kedua Saya pergi ke tempat oleh-oleh , namanya pasar genteng, eh atau genting ya? Lupa ya itu lah… terus saya pergi ke  museum Kapal selam, mampir ke beberapa tempat makan di sekitaran jalan Dharma Husada, (lupa nama-namanya), pergi ke tunjungan Plaza, Grand City, terus ke Tugu Pahlawan.. nah pas di tugu pahlawan ini, saya bikin ulah lagi.

Jadi, ketika saya ke sana, ternyata tugu pahlawan sudah tutup. Terus saya datengin pos-pos penjaga nya dan mencoba nanya-nanya yang berujung maksa supaya dibiarin masuk. “ayolah pak, saya dari Jakarta nih, jauh-jauh mumpung lagi ke Surabaya” .

Dengan berbekal kemampuan menawar yang telah terasah sewaktu di Bangkok, akhirnya bapak itu pun luluh juga dan membukakan gembok pagar tugu pahlawan. Yeaayyy berhasil masuk. Tugu pahlwan betul-betul sepiiiii, suasana hening, enak buat menggalau.* Laaaahhhh

Image

(bukan tempat menggalau)

Image

(ini mobil Bung Tomo, masih kinclong dan terawat)

Image

Saya seperti orang autis, foto-foto pake kamera dengan self timer, foto sendiri eh kepencetnya video, eh foto nya bengkok, atau malah kaki doang yang kefoto… aduhh nasib jalan-jalan sendirian, gak ada teman berbagi kenarsisan.

Image

Hingga akhrinya waktu semakin larut dan sudah waktunya saya berkemas buat kembali ke Jakarta mepet dikit hingga ke kosan yaitu di kober, depok. Saya pun berpisah dengan kaka-kaka dosen kenalan baru saya dari acara ini. Tak lupa nelpon teman saya (zeller) untuk pamit dan mengucapkan terima kasih atas bantuannya di hari-hari pertama saya di Surabaya.

Saya dengan santai turun ke resepsionis dan hendak check out, si bapak resepsionis nanya, “mas memang jam berapa terbangnya?” saya jawab dengan santai “ ohh jam 9.25 pak”.. si bapak resepsionis tertohok terus bilang. “lah mas, kok masih disini aja, seharusnya mas dari jam 7 tadi sudah berangkat, dari sini ke bandara bisa sampei 1 jam, apalagi sekarang malem minggu pasti jalanan padet”  terus saya liat jam. lahhh udah jam 8 aja. padahal salah satu sopir taksi  pernah bilang kalo ke bandara paling cuman 30-45 menit aja. laaahhhh gimana iniii?

Akhrinya saya langsung minta si bapak resepsionis nelpon taksi, dan beberapa menit kemudian taksi datang, widihh rusuh lah pokoknya… saya minta si bapak taksi buat ngebut, pokoknya apa pun caranya saya gak boleh telat lagi, gilaaak, gak boleh sampe keulang lagi kejadian pas berangkat dari depok ke soekarno hatta, saya ketinggalan pesawat. Gak boleh pokoknya gak boleeeeeeh…..

Di tengah perjalanan jantung saya dag dig dug der… liat jam, kok rasanya cepet banget nihhh jam, beda sama waktu di jam jam kuliah,,, waktu terasa lamaaaaa bergerak. Ngeselin.

Berbeda dengan saya, si pak supir justru terlihat pro, dia tampil tenang dengan tetep ngebut, dia sambil sedikit cerita-cerita. ya,untunglah sopir taksi yang saya temui di akhir perjalanan di Surabaya ini baik bangeeet. terus dia cerita-cerita tentang anaknya yang mau masuk kuliah, tapi mahal biaya nya. saya pun berbagi cerita ama si bapak supir gimana saya bisa kuliah di FKM UI. Ya si bapak supir keren lah, dia open midned bgt dan bener-bener pengen anaknya bisa dapet pendidikan setinggi-tingginya, untungya lagi anaknya tuh pinter katanya. Yaa saya doakan pak, semoga anak bapak bisa dapetin kuliahan yang diinginkan ya J

Ciaattttt waktu menunjukkan jam 9. 15 saya sudah sampe di pintu bandara, bayar taksi langsung lariiiii…

Ciaaat, sikat sana, sikat sini, belok kiri,. Ya akhirnya tiba di tempat check in, suasananya udah sepi.. pas saya datengin, si mas-mas penjaga nya nanya ke sampingnya, “eh penerbangan ke Jakarta masih bisa?”

widiiihhhh…. Pleaseeeeeee!!!! jangan sampe dong ketinggalan lagi… T,T
terus mba-mba sampingnya ngejawab. “Masih bisa kok”.

Saya pun langsung berasa dapet suntiikan 12 jenis vitamin, seneng, lega, plong… huh akhirnya gak jadi ketinggalan pesawat.. pahlawan banget deh pak supir tadi itu, udah ngebut, terus berusaha nenangin jiwa saya, dan berhasil tiba sebelum jam 9.25

dengan santainya saya pun nunggu bersama penumpang2 lainnya yang sepertinya udah pada datang dari tadi. Waktu pun terus berjalan 9.20, 9.25, 9.30 lahaahhh kok pesaawatnya gak dateng-dateng ya?

Ternyata eh ternyata pesawatnya delay saudara-saudara… huft.. Indonesia… Indonesia… ternyata gak cuman mahasiswa dan duit gajian  ya yang suka telat, pesawat juga ikut2an yaa.. haha ada untungnya juga ya delay, haha nggak jadi deh ketinggalan pesawat.

Akhirnya pesawat dateng sekitar jam 9.45 saya pun masuk pesawat, duduk cantik dan manis, dan  terbang ke langit malam Surabaya.. tak lupa mengucap syukur atas semua ini, dan berdoa untuk keselamatan perjalanan pulang.

selamat tinggal Surabaya, sampai jumpa lain waktu!!!

Advertisements

2 comments on “Surabaya oh Surabaya.. “Bertemu Pahlawan, Abang Sopir Taksi”

  1. deyra says:

    😀 sayang banget tuh gak masuk ke museum djoeang nya… 😀 seru loh
    mungkin lain kali masnya perlu nyoba juga buat pake angkutan umum dari kawasan darmahusada ke bandara… 🙂 lumayan enak kok.cuma memang waktu yang dibutuhkan 2 jam dengan biaya 15 ribu rupiah…
    Oh iya, lain kali kalau ke surabaya wisata museum aja 🙂 bisa digilir karena tempatnya deketan. jalan kaki lumayan kok… 🙂

    • yuppp betul sekali, sayang banget karena waktu yang tersedia begitu sedikit jadi saya tidak bisa mengeksplor lebih lagi keindahan tempat-tempat di Surabaya, but luckily saya bertemmu bapak sopir taxi baik yang mau menjadi tour guide saya dan bercerita banyak tentang tempat yang saya lewati hehehe 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s